SURAT CINTA 789 UNTUK KAFABILLAH

Muhammad Kafabillah Amary
Doc. Pribadi

Surat Cinta Ketujuh

Sebulan kemarin secara gak disengaja jadi ajang pengenalan alat transportasi ke Kafa karena mudik terusan dari Samarinda lanjut ke Jakarta plus ziarah awlia dan holiday di Bali. Naik pesawat alhamdulillah masih aman setiap mau terbang dan mendarat selalu ditutup telinganya. Naik MRT aman banget soalnya udah malem masih sepi juga jadi anaknya anteng. Naik kapal laut alhamdulillah anaknya gak mabok laut. Naik bus sepanjang ziarah alhamdulillah gak cranky, cranky cuma pas perjalanan pulang dari Terminal Bawen ke Magelang karena dapet tempat duduk pas ban jadi anaknya pas ngantuk tapi gak dapet posisi enak akhirnya cranky dan emaknya harus ngegendong sambil berdiri di bis gak lama tidur deh. Naik motor laki pas mau ke makam Sunan Muria kata ayahnya enjoy banget ngeliat pemandangan sambil ngemutin jepit carrier baby padahal jalan berliku dan nanjak abis. Naik perahu dayung takut apalagi pas ada serangan ombak karena ibunya juga takut sih aslinya walaupun masih di bibir pantai. Tapi pas naik becak, hmmm pegangan kenceng karena abang becaknya ngebut.

Akhirnya Kafa mengalami separation anxiety juga, dimana Kafa gak mau lepas dari ibu. Kejadiannya diawali pas perjalanan ke Bali, dalam perjalanan mau gak mau Kafa harus tidur sambil digendong, tapi setiap mau gantian ngegendong sama ayahnya pasti Kafa bangun dan nangis nangis seakan bilang aku maunya sama ibu, dan itu berulang kali. Setelah itu sampai sekarang anaknya sudah mulai suzeh untuk ditinggal apalagi ditinggal emaknya.



Dan selama sebulan pertama masa MPASI Kafa juga penuh lika liku karena dari awal waktunya MPASI kafa sudah dalam perjalanan gak di Magelang lagi, akhirnya menu pertama adalah cerelac varian Bananalicious tapi anaknya kurang begitu suka, dikasih pisang juga sama, ternyata setelah pemberian pisang yg kesekian, Kafa sukanya pisang sunprime (or sunpride?) (emak lupa nama merknya). Karena cerelac gak suka, Kafa dibelikan ayah biskuit milna rasa original (gandum-ganduman) yang dilembutkan dan anaknya suka, padahal tadinya mau beli promina cemilan mpasi tapi ayahnya salah beli. Setelah milna habis, akhirnya ikut makan bubur organik instannya mas asif dan alhamdulillah anaknya suka. Tiap habis langsung mangap sampai makin padet badannya (sampai pada nyuruh diet).

Pas ke Jakarta makan bubur milna rasa ati dan bayam (masih mpasi instan) well anaknya suka tapi B aja. Gak yang langsung mangap tiap habis gitu. Sempet dikasih bubur Bang Jangkung pakai Kaldu dan anaknya gak doyan (yang ngabisin malah ayah ibunya soalnya enak). Dan selama perjalanan ziarah makanan mpasinya biskuit sun (rasa original) yang dilumat karena pasti anaknya mau tapi ternyata perjalanan bikin anaknya kadang mau makan kadang enggak, tapi DBF mah udah pasti mau. Akhirnya tanpa diet diet badannya mulai menciut. Buah yg kafa makan selama sebulan ini: Pisang, Buah Naga, Jambu, Jeruk, Alpukat, Kelengkeng, Anggur.

Akhirnya setelah di rumah, mpasi kafa berubah jadi mpasi homemade by ibu. Awalnya ibu masak pakai slow cooker tapi makin kesini ibu cukup masak dengan rebus dan blender aja.

Menu yang ibu buat ibu usahain 4 kuadran dengan varian: Nasi + sup brokoli + ayam, Nasi + sup wortel/brokoli+ telur puyuh, Nasi + sup brokoli + tempe telur puyuh, Nasi + jagung kacang panjang + telur puyuh. Ternyata senanonano itu ya mpasi, masak dengan senang berharap anak lahap nyantapnya tapi apalah daya kadang diterima tapi banyak ditolaknya, yhaaa namanya juga usaha. Usahanya juga ada aja, kadang gantian nyuapin sama ayahnya, kadang mesti dialihin dulu sama benda atau makanan lain biar mangap, kadang putus asa akhirnya DBF-in aja. Cemilan Kafa: Kerupuk, Promina varian rasa sweet potatoes dan banana.

Perkembangan kafa bulan ini: Karena lebih banyak digendongnya daripada ngegoler ngegeletak di lantai atau kasur selama sebulan, jadi Kafa masih harus lebih rajin merangkak walaupun udah kepengen banget berdiri. Merangkaknya lebih suka jalan nyamping daripada maju. Bulan ini jatuh 2x dari kasur pas di Samarinda, di rumah Tegalsari 1x, di bis 1x (pas ibu ngantuk banget efek minum obat flu terus tiba-tiba pegangan jadi gak kuat kelepas begitu aja, awalnya anaknya gak nangis kata tante ririn tapi pas ada yang teriak anaknya jadi nangis wkwk maafin ibu ya nak).

Karena kafa sudah bisa duduk, jadi mandiin kafa lebih mudah daripada sebelumnya, ayah ibu bisa mandiin kafa sendiri gak lagi berdua sambil ngobrol ngalor ngidul. Kafa juga sudah bisa meniru mangap seperti mangap alat mulut ikan. 
Jadi ceritanya pagi-pagi tanggal 6/7/19 ibu ngajak kafa lihat ikannya mas qirel, terus kita kasih makan. Nah pas makan, ikannya buka mulut lebar-lebar, kafa ngeliatin terus. Eh udahannya dia jadi buka tutup mulut kaya ikan deh :)

Yang ibu syukuri selama awal MPASI ini adalah keyakinan dan keteguhan ibu atas niat ibu untuk memberikan hak kafa full asi selama 6 bulan. Karena hey karena, sebelum 6 bulan itu gerakan (seolah-olah) ingin memakan apa saja di usia sebelum 6 bulan adalah nyata. Tetapi gerakan tutup mulut saat masa MPASI juga nyata. Dan gerakan buka mulut untuk memasukan mainan atau benda favorit ke dalam mulut anak jugalah nyata. Jadi pertimbangkan lah dengan baik masa 6 bulan ini. Setelah 6 bulan di masa kehidupannya, anak kelak bisa memakan apa saja yang ia sukai sepanjang umurnya, tetapi hanya mengonsumsi asi selama 6 bulan tak akan pernah terulang kembali. (Kecuali jika memang ada keadaan darurat yang mengharuskan anak mengonsumsi selain asi). Kalau cuma karena alasan kasian ngeliat anak tingkahnya udah mau makan tapi belum 6 bulan, hadehhh, mohon maaf, persepsi kita mungkin berbeda :) Correct me if I'm wrong.

Dan karena kafa sudah mulai mpasi alhamdulillah belum pernah sembelit, paling lama 2 hari karena makan telur rebus pas di bis, akhirnya ayah ibu memutuskan memakaikan clodi setelah kafa pup biar cuma ngebersihin pipis aja gak nyuci pup karena fesesnya banyak sekali dan kami lebih waras dan bahagia mengakui kelemahan sebagai imperfect parent daripada berusaha mengejar idealisme dan kesempurnaan padahal tidak ada yang sempurna di dunia ini.

Selamat tambah bulan ya nak, tambah lahap makannya, naik BB dan TB nya optimal begitu juga dengan tumbuh kembangnya. We love you...



Surat Cinta Kedelapan

Halo anak ibu yang semakin ganteng, semakin pinter, semakin banyak polahnyaaa. Alhamdulillah sebulan terakhir ini kafa jatuh dari kasur cuma 1x setelah ibu pasang kasur lantai disebelah springbed. Tapi kalo ngejeledak, ndlosor, dan sejenisnya jangan ditanya yaaa. Soalnya kafa semakin lincah, semakin sering merangkak penasaran sama seisi rumah, rambatan, bahkan manjat. Sebulan terakhir ini juga kafa makannya lebih mudah, sering habisnya daripada enggaknya. Sebelum event bbw ibu masih sering nyiapin mpasi homemade tapi karena ibu buka jastip BBW , jadi untuk menu makan kafa ibu serahkan oleh ahlinya yaitu mpasi instan. Alhamdulillahnya kafa tetap mau makan baik itu mpasi instan atau homemade, karena yang terpenting itu nutrisi kafa tercukupi sehingga pertumbuhan kafa optimal.

Lanjut masih tentang mpasi yaaa. Sebenernya ibu senang membuatkan kafa mpasi homemade walaupun kadang habis kadang engga, tetapi kadang kalau pas keteteran, ibu sampai gak sempat bikin menu buat ayah dan ibu karena terlalu bersemangat menyiapkan mpasi homemade untuk kafa (yang kadang tidak termakan wkwkkw huhu). Jadi untuk meminimisir kelelahan dan memaksimalkan waktu, ibu sampai saat ini cukup menyediakan mpasi terfortivikasi atau instan untuk kafa yang nutrisinya sudah pasti memenuhi kebutuhan bayi sesuai umurnya. Karena mpasi instan untuk bayi berbeda dengan menu makanan instan atau fast food (cepat saji) untuk dewasa.

Selama satu bulan ini juga alhamdulillah perkembangan ngoceh dan njejek kafa pasti ada peningkatan. Babling babling aneh lucu banget, kadang mau ibu bikin video semuanya tapi apalah daya cuma hidup berdua sama ayah (yang mana itu sudah menjadi keputusan kami sebelum menikah), ditambah kadang hp ngehang, udah bikin lama2, eh gak jadi, zonk. Sekarang kafa semakin sulit kalau ditinggal ibu sendirian, walaupun masih tergolong anteng, gak begitu yang benar-benar gak mau lepas dari ibu. Tapi kalau sudah nangis nyari ibu, kafa sudah mulai babling “mbbuuu bhuuuu” dan kalau lagi seneng mau becanda sama ayah, kafa sudah bisa babling “yahhh, ayah”


it’s make out heart melting.

Terus sekarang karena ibu dan ayah sudah bisa mandiin kafa sendiri, jadi kadang kami ganti-gantian, walaupun teteup seringnya ibu pastinya. Cuma yaa kalau sekarang mah enak mandiin kafa gak ribet kaya pas newborn, karena kafa sudah bisa duduk sendiri, bahkan kadang maunya berdiri keluar dari bak mau udahan aja (apalagi kalo pas di guyur, mesti seringnya antara mau ketawa atau mau nangis wkwkwk). Tapi ada ujian selanjutnya, wkwkkw. Karena kafa sudah lincah, jadi kalo habis mandi kaya kejar-kejaran sama kucing, mau ngedandanin kafa buat sampai pakai baju aja harus bergelut ria. Yah begitulah senangnya jadi ibu. Lelah itu pasti, tapi bahagia itu pilihan.

Oiya, yang ngeselinnya lagi sekarang kafa lagi suka banget DBF sambil lirak lirik sana sini klo ada distraksi, gigit gigit ditarik-tarik unsur terpenting dalam DBF, huhu gak bisa diungkapkan. Kalau soal polah dbf dari kecil kafa udah suka dbf sambil jempalitan wes pokoknya. Hmmmm apalagi yaaa, ya segitu dulu lah, soalnya terlalu banyak memori yg ibu kenang, kalau ibu ingat pasti langsung ibu tambahi. Semangat tambah bulan ya naaak, bulan depan kafa sudah harus vaksin campak dan semoga perkembangan kafa semakin josss gandosss. Love you 3000.


Surat Cinta Kesembilan

Kali ini ibu mau menulis cepat saja nak, karena ibu butuh istirahat untuk hari esok. Besok pagi ibu harus mengejar ujian deadline 1/6. Sebenernya surat kali ini dan yang sebelum-sebelumnya akan ibu pindahkan ke blog, tetapi ibu belum sempat karena ibu mesti mengulang materi demi lolos ujian tersebut. Tetapi ibu juga harus menulis sekarang karena ibu takut lupa hal-hal detail yang sudah ibu alami selama sebulan ini sedangkan hari-hari di bulan selanjutnya terus berjalan.

Selama sebulan terakhir kafa semakin sering ngoceh; babling-babling gak jelas, rambatan semakin jago, dan kafa sudah mulai tumbuh gigi, ada 2 yang tumbuh di bulan ini. Tapi karena tumbuh gigi, mendadak kafa jadi malas makan, selalu menolak kalau mulutnya bertemu sendok, makan harus diakali bagaimana caranya biar masuk, kalau sekali dua kali berhasil, yang ketiga dan seterusnya belum tentu juga berhasil karena kafa sudah paham triknya. Tumbuh gigi juga menyebabkan suhu badan kafa sering naik setiap malam dan kafa pun rewel karena suhu badan yang tinggi. Selain itu kafa juga sering menggaruk telinga semenjak mulai tumbuh gigi. Belum lagi habis dari BBW, pilek yang sempat sembuh datang lagi eh malah ketambahan batuk. Huhu


Setiap hari selama kafa gak mau makan ibu sampai pusing sendiri, dimasakin gak dimakan, dibuatin mpasi fortivikasi juga gak dimakan, maunya asi aja. Akhirnya ibu inget cerita Bu Citra seorang tetewgram dengan akunnya @olevelove yg intinya dia pernah menulis bahwa, "anak juga sama seperti orang dewasa, kadang nafsu makan kadang enggak. Dan anak kalau makan itu pasti porsinya secukupnya (anak), gak lebih gak kurang. Kalo pas pengen dikit ya dikit, banyak ya banyak." Jadi setelah itu ibu gak ngoyo juga, yaudahlah selama masih dalam kurva normal di buku panduan ibu dan anak yang warnanya pink (klo aplikasinya namanya primaku), ibu mencoba buat menenangkan hati, insya allah gak kenapa-kenapa dan aman aja, daripada kebawa pikiran sampe pusing kan? 

Tapi emang pas anak gak mau makan tu pusing banget. Ibu jadi sempat berfikir, cobaan buat ibu selama ngurus kafa paling struggle adalah perMPASIan. Lihat anak orang makan kok tinggal mangap, kalo keinget kafa, jamnya makan ayahnya mesti jadi badut biar dia ketawa terus makan, jamnya gak makan semuanya barang mainan segala macem dilahap sama kafa, kalo nonton omar hana mangap pula, kan kezal... tapi ya mau bagaimana lagi?

Setelah sering menonton omar dan hana, kafa sudah mulai bisa joged, hihi. Lucu banget, lagu favoritnya adalah songtheme omar dan hana. Lagu lainnya ya suka tapi lagu utama selalu bisa bikin kafa lebih joged gituuuu. Terus selama sebulan ini kafa kalau pup udah ngerti jongkok, dan kalo mandi udah gak mau duduk di bak, maunya berdiri, padahal mandiin anak bayi sambil berdiri itu degdegannyaaa subhanallah. Berdirinya belum jejeg karena masih pegangan ditambah licin sabun, perfect. Kaya megang belut listrik. Pernah kan akhirnya satu hari kafa pas mandi bareng ayah jatuh sampai berdarah bibir dan gusinya. Tapi ya mau bagaimana lagi? Namanya makin lincah, jatuh mah pasti ada aja, nyusruk apa lagi. Di bulan ini beberapa kali kafa nyusruk sampai bekas lukanya dikira orang yang gak tahu mah pasti mengiranya itu tanda lahir, ya ibu bilang aja habis jatuh. Semoga aja gak berbekas.

Bulan ini meski rasanya berat karena gtm dan kafa sering gak enak badan, demam, mual begah sampe muntahin seprai dan selimut terus (padahal baru ibu cuci akhirnya dicuci lagi), diare, tapi ada satu hal yg akhirnya dibulan ini bisa ibu capai, yap, akhirnya naskah ibu masuk dan ikut diterbitkan di buku Menyongsong Society 5.0. Setelah ini ibu jadi semangat ngerjain kerjaan ibu yang (terbengkalai) lainnya. Prinsip ibu cuma 1 kalau pas ibu ngerjainnya lagi gercep; mumpung ibu masih di usia produktif dan kafa masih kecil. Kadang ibu juga suka berandai-andai, jika boleh ibu mengambil kursus, ibu mau mengambil kursus untuk menambah skill ibu, gak muluk-muluk, soft skill yang ibu sukai tapi ibu gak ahli aja, hehehe...

Terus karena kafa demam dan diare dan beberapa kali mual muntah, jadi ibu mesti tahu biar kafa gak dihedrasi, tapi bingung juga, orang anaknya aja gak mau makan minum apa-apa kecuali asi, akhirnya ibu mengecek dehidrasi atau enggaknya pakai clodi. Di atas 6 jam baru pipis tandanya kafa mengalami dehidrasi. Pas tidur malam sih dari jam 8-4 pagi gak pipis. Tapi pas jam 4 pagi terus setelah itu pipisnya durasinya kurang dari 6 jam lagi. Alhamdulillah...

Selama sebulan terakhir ini ibu memutuskan meminum suplemen kalsium dan alhamdulillah keluhan-keluhan ibu tentang pegal-pegal dan gigi yang semula rasanya linu berkurang drastis. Kafa juga sebulan ini mulai jarang pakai tisu basah karena sekarang kalau kafa pup lebih sering ditatur pakai air (karena ya memang lebih bersih juga secara pupnya juga sudah bukan pup asi lagi soalnya).

Hmmmm apalagi yaa, oiya, kafa juga suka banget main di antara selempitan kasur dan jendela, soalnya kalau main disana kafa kaya bisa berdiri tegak, kocak dah bayi sampai mikir secepat itu idenya. Tapi ya intinya bulan ini buat ibu wow sekali karena disamping mengurus kafa, ibu juga banyak ngerjain hal lain yang sebelumnya sudah pernah ibu kerjakan sebelum ibu menikah. Sudah dulu ya nak surat kali ini. Besok tambahannya ibu catet lagi deh hihi. Semoga tumbuh kembangmu optimal, tambah soleh, sehat, bahagia, bejo mulyo uripe dunia akhirat... jangan buat hati ibu risau ya. Ibu sayang sekali sama kafa.

0 Comments:

Post a Comment